undefined
Kamis, 2 April 2020

Menaker Ida Pastikan THR Kepada Pekerja Tetap Wajib Dibayarkan

Jakarta -- Pemerintah melalui Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) memastikan Tunjangan Hari Raya (THR) Keagamaan tetap dibayarkan kepada pekerja/buruh sesuai ketentuan peraturan perundang-udangan, meskipun saat ini terjadi pandemi Covid-19.
 
Ketentuan THR diatur dalam Peraturan Pemerintah RI (PP) Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan; Peraturan Menteri Ketenagakerjaan RI Nomor 6 Tahun 2016 tentang Tunjangan Hari Raya Keagamaan Bagi Pekerja/Buruh di Perusahaan; dan Peraturan Menteri Ketenagakerjaan RI Nomor 20 Tahun 2016 tentang Tata Cara Pemberian Sanksi Administratif Peraturan Pemerintah Nomor 78 Tahun 2015 tentang Pengupahan.
 
"THR merupakan bagian dari pendapatan non upah. THR wajib diberikan oleh pengusaha kepada pekerja/buruh, tujuh hari sebelum Hari Raya Keagamaan," kata Menaker Ida saat Rapat Kerja (Raker) teleconferene dengan Komisi IX DPR di Kantor Kemnaker, Jakarta, Kamis (2/4/2020). Raker dipimpin oleh Wakil Ketua Komisi IX DPR, Nihayatul Wafirah. 
 
Menaker Ida mengingatkan, pengusaha yang terlambat membayar THR dikenai denda sebesar 5 persen dari total THR keagamaan yang harus dibayar sejak berakhirnya batas waktu kewajiban Pengusaha untuk membayar. 
 
"Pengenaan denda tidak menghilangkan kewajiban Pengusaha untuk tetap membayar THR keagamaan kepada Pekerja/Buruh. Pengusaha yang tidak membayar THR dikenakan sanksi administrasi," ujar Menaker Ida
 
Menaker Ida mengatakan, dalam hal pengusaha kesulitan membayar THR, maka dapat ditempuh mekanisme dialog antara pengusaha dan pekerja/buruh untuk menyepakati pembayaran THR tersebut. Misalnya, apabila perusahaan tidak mampu membayar THR sekaligus, maka pembayaran THR dapat dilakukan secara bertahap. 
 
Kedua, apabila perusahaan tidak mampu membayar THR pada waktu yang ditentukan dalam peraturan perundang-undangan, maka pembayaran THR dapat ditangguhkan pembayarannya pada jangka waktu tertentu yang disepakati.
 
"Apabila jangka waktu penahapan atau penundaan yang disepakati telah berakhir, namun perusahaan tidak membayar THR, maka atas dasar hasil pemeriksaan Pengawas dan rekomendasi yang diberikan, perusahaan dikenakan sanksi administrasi sesuai peraturan perundang-undangan," katanya.
 
Selain masalah THR, dalam Raker ini, Menaker Ida juga memaparkan kebijakan pemerintah terhadap masuknya TKA dari Tiongkok; langkah pemerintah mengatasi PHK akibat Covid-19; dan bantuan Kemnaker kepada pekerja informal serta pemenuhan kebutuhan dasar Pekerja Migran Indonesia (PMI) di negara-negara yang melakukan Lockdown khususnya di negara penempatan.
 
Raker virtual bersama ini juga diikuti Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto; Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid 19 yang juga Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Doni Monardo; dan Kepala Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI), Tatang Budie Utama Razak.
 
 
Biro Humas Kemnaker

Tags
1 Komentar
Anda harus login terlebih dahulu jika ingin memberikan komentar. Login sekarang
Sabtu, 11 April 2020
Selamat pagi, maaf mau konfirmasi kami karyawan yang kena PHK dengan masa kerja 1 tahun 5 bulan tidak mendapatkan pesangon dari perusahaan alasan dari perusahaan karena kita belum terdaftar sebagai karyawan tetap, nah dalam UUD ketenagakerjaan pasal 46 karyawan dengan masa kerja 1 tahun lebih tapi kurang dari 2 tahun jika di PHK dapat menerima pesangon sebanyak 2 kali gaji, tapi pihak perusahaan mengatakan kita tidak dalam kategori PHK tapi putus kontrak dan tdk di perpanjang sementara kami kerja sudah lewat dari masa kontrak 1 tahun kontrak pertama dan secara otomatis berarti kontrak kerja kita sdh di perpanjang dan masih sudah berjalan kemudian di putuskan begitu saja oleh perusahaan, mohon di bantu,,,
2
0
Selasa, 12 Mei 2020
Mungkin ini salah satu dari sekian pengaduan yg saya dengar mas,saya pun merasakan hal seperti ini,tapi pihak perusahaan dengan semena" mengambil kebijakan tanpa kesepakatan kedua belah pihak,jujur saya merasa di rugikan,harapan saya tolonh di dengar aspirasi masyarakat kecil seperti kita apalagi kaum buruh/pekerja,setidak ny ada tanggapin dri kemnaker bapak/ibu yg saya hormati,,, Makasih
0
0

Jl. Jendral Gatot Subroto Kav. 51, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12750, Indonesia

Telp: 021-5255733
Call Center: 1500630
Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia © 2018 • Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang.