Selasa, 20 September 2016 16:00 WIB 0 Komentar 124 Dilihat
Menaker: Industri Batik Serap Ratusan Ribu Tenaga Kerja

Menaker: Industri Batik Serap Ratusan Ribu Tenaga Kerja

Pemberlakuan MEA (Masyarakat Ekonomi ASEAN) memberikan peluang perluasan pasar bagi produk-produk unggulan  Indonesia, termasuk produk industri batik yang terus berkembang dalam beberapa tahun belakangan ini.

 

Menteri Ketenagakerjaan M Hanif Dhakiri mengatakan pemerintah mendukung perkembangan industri batik Indonesia agar mampu bersaing secara global. Apalagi industri batik yang tersebar di berbagai daerah ini mampu menyerap ratusan ribu pekerja dari hulu sampai hilir

"Pemberlakuan MEA yang memperlancar arus barang, jasa, modal, serta investasi di kawasan ASEAN menjadi tantangan sekaligus peluang bagi industri batik Indonesia dalam memasarkan produk-produknya," kata Menaker Hanif seusai menerima Walikota Pekalongan, Achmad Alf Arslan Djunaid di Kantor Kemnaker, Jakarta, Selasa (20/9).

 

Hanif mengatakan Salah satu cara yang bisa dilakukan agar Indonesia benar-benar meraih kemenangan menghadapi MEA adalah dengan meningkatkan daya saing di berbagai bidang. Termasuk bidang kerajinan yang mempunyai seni tinggi seperti batik.

 

“Dibutuhkan kreativitas, inovasi dan efisiensi produksi agar batik Indonesia tetap memiliki  daya saing dan tetap bisa memikat hati dari pecinta batik sebagai kerajinan khas Indonesia di mata Internasional,”kata Hanif.

 

Apalagi,  batik Indonesia sudah mendapatkan pengakuan dunia pada tanggal 2 Oktober 2009 oleh UNESCO yang mengukuhkan batik sebagai Intangible Cultural Heritage of Humanity asal Indonesia.

 

Oleh karena itu, kata Hanif pemerintah mengajak para pelaku indutri batik  terus mempertahankan dan mengembangkan usahanya. Selain  merupakan warisan tradisi budaya nusantara, industri batik baik yang bersifat tradisonal ataupun modern  mampu menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar.

 

"Batik menyerap puluhan bahkan ratusan ribu tenaga kerja yang tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Mulai dari hulu sampai ke hilir. Dari pengusahanya, UMKM, para pengrajinnya, sampai pada karyawan dan penjualnya. Itu menyerap tenaga kerja yang jumlahnya sangat besar,” kata Hanif.

 

“Namun agar mampu bersaing di pasar dalam negeri dan pasar internasional. industri batik harus mampu memikat masyarakat dan konsumennya dengan produksi yang berkualitas dari tenaga kerja yang terampil dan kompeten,” kata Hanif.

 

Sementara itu, Walikota Pekalongan, Achmad Alf Arslan Djunaid menyampaikan apresiasi dan meminta dukungan dan perhatian dari pemerintah pusat terhadap perkembangan batik terutama batik Pekalongan yang menjadi salah satu basis batik nusantara.

 

Selama ini pertumbuhan industri  batik juga ditopang antusiasme masyarakat untuk menggunakan batik, baik dari pegawai pemerintahan, BUMN ataupun swasta serta masyarakat secara luas sehingga meningkatkan permintaan produk batik yang mendorong tumbuhnya industri batik nasional.

 

Batik asal Pekalongan menjadikan pasar di wilayah Jakarta dan sekitarnya sebagai target utama. Namun dalam menghadapi MEA, diharapkan dukungan pemerintah dalam  pengembangan Batik Pekalongan yang diharapkan bisa memikat pasar negara-negara ASEAN.

 

Yang perlu diwaspadai adalah persaingan dengan produk produk Malaysia, Cina dan Singapura yang juga telah memproduksi batik cetak secara masal. Selain memperkuat produksi dan mengembangkan dari sisi industri,

 

Biro Humas Kemnaker

Lihat Berita Yang Lain

Menaker Hanif : Produktivitas Tenaga Kerja Indonesia TerusĀ  Meningkat

08 Desember 2017 0

Jakarta---Hasil pengukuran produktivitas nasional, regional, dan sektoral  yang dilakukan pada tahun 2016 oleh Kementerian Ketenagakerjaan bekerja sama dengan Badan Pusat Statistik bahwa selama [...]

Menaker Hanif Tinjau BLK Lombok Timur

24 November 2017 0

Lombok Timur---Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakiri mengunjungi Balai Latihan Kerja (BLK) yang terletak di Jalan Ramban Biak, Lenek Daya, kecamatan Akmel, kabupaten Lombok Timur (Lotim), Nusa [...]

Menaker Hanif : Peranan Tripartit Menentukan Hubungan Industrial yang Harmonis

21 November 2017 1

Jakarta--Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dakhiri menegaskan kunci keberhasilan menghadapi persoalan dan tantangan ketenagakerjaan salah satunya ditentukan oleh sejauhmana peran stakeholder [...]