Rabu, 17 Februari 2016 15:02 WIB 0 Komentar 302 Dilihat
Menaker: Indonesia Harus Maksimalkan Peluang MEA

Menaker: Indonesia Harus Maksimalkan Peluang MEA

Menteri Ketenegakerjaan (Menaker) Muhammad Hanif Dhakiri berharap Indonesia bisa mengambil keuntungan dari peluang baru yang tersedia sebagai dampak dari integrasi ekonomi di kawasan ASEAN atau yang lebih akrab disebut Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) yang sudah dimulai pada akhir tahun 2015.  Selain itu, Menaker juga menegaskan kembali perlunya peningkatan keterampilan tenaga kerja Indonesia yang pada gilirannya akan juga meningkatkan produktivitas di perusahaan.


"Mobilisasi tenaga kerja, khususnya di kawasan ASEAN menjadi meningkat, dan persaingan di pasar kerja menjadi semakin kompetitif. Untuk dapat bersaing, maka penguatan percepatan peningkatan kompetensi tenaga kerja melalui penguatan akses dan mutu pelatihan kerja adalah penting dan mendesak untuk dilakukan," ujar Menaker di Jakarta, Rabu (17/2/2016).  


Terkait hal ini, lanjut Menaker, pemerintah telah melakukan beberapa upaya terobosan, seperti menghapus persyaratan pendidikan formal bagi calon peserta pelatihan kerja dan mendorong pemerintah daerah untuk meningkatkan akses seluas-luasnya bagi pencari kerja. Hal ini diharapkan mempermudah masyarakat mendapatkan pelatihan keterampilan kerja, baik di  Balai Latihan Kerja (BLK) milik Pemerintah maupun di Lembaga Pelatihan Kerja (LPK) milik swasta.  


"Kami juga mendorong seluruh pihak terkait, untuk meningkatkan proses sertifikasi bagi seluruh lulusan pelatihan, sehingga mereka memiliki bukti keterampilan. Di samping itu, Pemerintah juga terus menggiatkan penyelenggaraan program pelatihan kewirausahaan dan keterampilan kerja bagi calon tenaga kerja," ungkap Menaker.  


Sejalan dengan upaya ini, Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) juga telah melakukan revitalisasi dan membangun Balai-Balai Latihan Kerja yang dapat menjawab kebutuhan pasar kerja.  Dalam hal ini, Kemnaker telah melibatkan pihak industri untuk lebih memahami kebutuhan pelatihan kerja yang diperlukan di pasar kerja.


"Upaya-upaya tersebut merupakan bagian penting dalam menyiapkan angkatan kerja yang mampu bersaing di era Masyarakat Ekonomi ASEAN. Saya percaya, bahwa Indonesia dengan jumlah penduduk terbesar nomor empat di dunia dan potensi sumber daya alam yang ada, memiliki peluang dan potensi besar untuk dapat menjadi bangsa yang maju dalam persaingan MEA maupun global," tandas Menaker. &n

Lihat Berita Yang Lain

Pentingnya Pelatihan Tenaga Kerja Untuk Hadapi Persaingan

17 Februari 2016 0

Pendidikan formal belum bisa dijadikan barometer untuk menaikkan kualitas tenaga kerja dalam waktu dekat.  Padahal, rendahnya kualitas angkatan kerja menjadi penyebab utuama rendahnya daya saing [...]