Jumat, 05 Februari 2016 12:06 WIB 0 Komentar 252 Dilihat
Apjati Dukung Program Sistem Pelayanan Online Untuk TKI

Apjati Dukung Program Sistem Pelayanan Online Untuk TKI

Asosiasi Pengusaha Jasa Tenaga Kerja Indonesia (Apjati) mendukung langkah pemerintah dalam hal ini Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) melayani calon tenaga kerja Indonesia (CTKI) dan TKI yang masih berada di luar negeri secara online. Pelayanan seperti ini dapat mencegah penipuan CTKI ke luar negeri baik sebagai TKI yang bekerja di sektor formal maupun TKI yang bekerja di sektor domestic worker/Pekerja Rumah Tangga (PRT).


“Untuk TKI yang berada di luar negeri terhindar dari penipuan dan memudahkan mereka untuk mendapatkan perlindungan dari pemerintah Indonesia,” ujar Ketua Umum Apjati, Ayub Basalamah, dalam acara diskusi soal Pelayan TKI di Jakarta, Rabu (3/2/2016).


Menurut Ayub, pihaknya menyambut baik program pemerintah tersebut. Untuk itu, lanjutnya, Apjati menyiapkan HP android untuk dibagikan secara gratis kepada semua TKI yang akan berangkat ke luar negeri. “Kita menyiapkan HP android untuk semua TKI yang berangkat terutama TKI pekerja rumah tangga,” paparnya.


Sebelumnya, Dirjen Pembinaan dan Penempatan Tenaga Kerja (Binapenta) Kemnaker, Hery Sudarmanto mengatakan, untuk mencegah penipuan CTKI ke luar negeri baik sebagai TKI yang bekerja di sektor formal maupun TKI yang bekerja di sektor domestic worker, pemerintah akan segera melakukan perekrutan melalui sistem online.


Dengan sistem online maka seluruh masyarakat Indonesia bisa mengetahui secara pasti di negara mana butuh tenaga kerja apa, persyaratannya seperti apa, dan sebagainya. “Calon TKI tidak akan dibohongi calo lagi, seperti dirayu untuk bekerja di sebuah negara di Eropa, eh ketika akan berangkat malah diberangkatkan ke sebuah negara di Timur Tengah. Ini yang terjadi selama ini. Dan kita berusaha memberantas ini dengan sistem online,” tegas Hery.


Selain itu, Kemnaker telah melakukan uji coba sistem online untuk melayani penempatan dan perlindungan tenaga kerja untuk mensukseskan program perbaikan tata kelola penempatan TKI di Provinsi Nusa Tenggara Timur. Program ini merupakan embrio layanan satu atap (LSA) yang saling terintegrasi antar satuan kerja perangkat daerah di Provinsi NTT.


Menteri Ketenagakerjaan, Muhamad Hanif Dhakiri mengatakan, layanan satu atap TKI ini dibutuhkan karena NTT merupakan salah satu kantong TKI yang memiliki banyak TKI dalam jumlah besar dan tersebar di berbagai negara. "Pemerintah ingin memperbanyak LSA bagi TKI untuk mempermudah perizinan dan meminimalkan praktik percaloan yang terjadi selama perekrutan dan pengiriman tenaga kerja Indonesia (TKI)," tandas Menaker.

Lihat Berita Yang Lain

Menaker Hanif Ingatkan Atase Ketenagakerjaan Jangan Hanya Berkutat Masalah TKI

18 September 2017 0

Sebagai perwakilan Kemnaker Indonesia di luar negeri, Atnaker juga terkait dengan persoalan ketenagakerjaan secara umum, seperti informasi pasar kerja (labour market information), pelatihan vokasi [...]

Bekal Mandiri, TKI di Taiwan Digembleng Pelatihan Membuat Kue dan E-Commerce

12 September 2017 0

TAIPEI – Kisah tentang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di luar negeri, tidak melulu berisi kesedihan dan cucuran air mata. Seperti halnya di Taiwan, para TKI justru mengisi waktu luang di [...]

Menaker dan Dirut BPJS Ketenagakerjaan Beri Santunan Klaim Asuransi bagi TKI

15 Agustus 2017 0

TANGERANG – Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakirididampingi  Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan Agus Susanto memberikan santunan klaim kepada Eni Purwanti, calon TKI asal Lampung yang [...]