Kamis, 08 November 2018 18:11 WIB 0 Komentar 356 Dilihat
BLK Lembang Ciptakan Aplikasi Smart Farming Bagi Petani

BLK Lembang Ciptakan Aplikasi Smart Farming Bagi Petani

Memasuki era revolusi industri 4.0 Balai Latihan Kerja (BLK) Lembang membuat aplikasi Smart Farming untuk menjawab tantangan digitalisasi revolusi industri 4.0. Aplikasi bebasis android ini bisa mempermudah kerja petani karena menggunakan Internet of Things (IoT).

“Jadi sederhananya IoT itu bisa dibilang mengkomunikasikan benda-benda disekitar kita antara satu sama lain melalui sebuah jaringan internet. Aplikasi ini tentu saja mempermudah kerja petani kita" ujar Kepala BLK Lembang, Aan Subhan, di BLK Lembang, Rabu  (7/11/2018) kemarin.

Aan mengungkapkan pihaknya akan menjalin kerjasama dengan pemerintah desa dan membuat desa percontohan smart farming.  “Kita akan mengupayakan hal ini bisa diterima petani kita dan membawa banyak manfaat.," pungkas Aan.

Dijumpai di tempat yang sama, Instruktur BLK Lembang Iwan Hermawan selaku tim inovasi di BLK Lembang ,menjelaskan dengan mengoptimalkan IoT dan menciptakan aplikasi smart farming, ke depan petani Indonesia bisa mengontrol ladangnya melalui smart phone. 

“Jadi petani bisa memantau tanaman dan ladangnya   dimana saja, kapan saja selama ada jaringan internet," kata Iwan.

Dengan aplikasi smart farming ini, lanjut Iwan, petani dapat melakukan penyiraman dan pemupukan dengan menekan tombol pada aplikasi smart farming di smart phone saja. 

“Tentu semua itu ada indikatornya di aplikasi sehingga kita tahu kapan harus menyiram atau memupuk tanaman,yang dapat dimonitoring pada aplikasi smart farming" ungkapnya. 

 Iwan  menjelaskan manfaat IoT sangat banyak karena berhubungan dengan aktifitas sehari-hari untuk memudahkan kerja manusia. Misalnya ketika kita lupa mengunci pintu, mematikan AC atau perangkat elektronik lainnya semua bisa dilakukan dengan IoT dimana saja dan kapan saja. 

"IoT bekerja dengan menerjemahkan bahasa pemograman yang sudah kita masukkan kedalam alat dari IoT tersebut," papar Iwan.

Alat yang dibutuhkan untuk membuat IoT adalah microcontroller. Ada banyak jenis microcontroller di, seperti arduino, raspberrypi, Intel Galileo dan beberapa lainnya yang dapat di beli langsung di toko elektronik maupun online.

Biro Humas Kemnaker

Lihat Berita Yang Lain

Menaker Minta Perusahaan Serius Terapkan Manajemen K3

15 Januari 2019 0

Jakarta--Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakiri meminta seluruh perusahaan dalam kegiatan usahanya mampu menerapkan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) secara baik dan bukan [...]

Menaker Hanif: Target Penciptaan 10 Juta Lapangan Kerja Baru Terlampaui

09 Januari 2019 0

Target penciptaan 10 juta lapangan kerja baru Presiden Joko Widodo pada 2015-2019 telah berhasil terlampaui. Berdasarkan data Kementerian Ketenagakerjaan,  dalam kurun waktu 2015 hingga Desember [...]

Kemnaker Latih 588.069 Calon Pekerja Tahun 2019

07 Januari 2019 0

Bekasi---Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri mengatakan setelah fokus membangun infrastruktur, pemerintah akan fokus  meningkatkan daya saing sumber daya manusia (SDM) Indonesia pada tahun [...]