Rabu, 04 April 2018 17:48 WIB 0 Komentar 1143 Dilihat
Pemerintah Tingkatkan Kemampuan SDM Mengelola Hasil Pertanian

Pemerintah Tingkatkan Kemampuan SDM Mengelola Hasil Pertanian

Jakarta--Kementerian Ketenagakerjaan menyatakan pemerintah terus berupaya memperbaiki kebijakan pertanian seiring kemampuan SDM pertanian agar mampu mengelola hasil-hasil pertanian secara lebih produktif. 

 
Meski dikenal sebagai masyarakat agraris dan negara penghasil produk-produk pertanian berlimpah dengan beragam buah dan sayur-mayur, namun keberlimpahan SDA itu belum dikelola secara baik.

 
Dalam sambutannya Direktur Bina Produktivitas Kemnaker  Muhammad Zuhri mewakili Direktur Jenderal Binalattas Kemnaker Bambang Satrio Lelono pada acara International Conference on Cold Chain and Logistics Management for Agri-food Products in Indonesia 4-5 April 2018, di Jakarta, Rabu (4/4/2018).
Turut hadir sejumlah narasumber Mitoyuki Hazu, Prof. Navam, Prof. Takayuki Mori dari Sekretariat 

 
"The UN Food and Agriculture Organization memprediksi 1/3 dari hasil pertanian atau sekitar 1,3 miliar ton terbuang percuma akibat salah penanganan pasca panen. Secara ekonomi ini mengakibatkan kerugian cukup parah " ujar Direktur M. Zuhri.

 
Menurut Zuhri, tingkat pendapatan petani berkurang karena beberapa produk pertanian yang rusak tidak bisa dijual. Jumlah produksi pertanian juga berkurang yang sampai ke konsumen. "Belum lagi hal-hal penyebab kerusakan yang signifikan bagi lingkungan dan SDA, " kata Zuhri.

 
Berdasarkan hasil pengukuran produktivitas Direktorat Bina Produktivitas Kemnaker hasil kerjasama dengan Badan Pusat Statistik (BPS), terungkap tingkat produktivitas kategori lapangan usaha pertanian, kehutanan dan perikanan (kategori A) sudah cukup membaik. 

 
Produktivitas sektoral Indonesia pada tahun 2016, mengalami peningkatan di sembilan kategori lapangan usaha. Termasuk kategori lapangan usaha pertanian, kehutanan dan perikanan yang tumbuh poaitif sekitar 3,19 persen pada tahun 2015 dan 2016.

 
"Peningkatan produktivitas kategori lapangan usaha ini merupakan dampak positif dari perbaikan regulasi dan kebijakan pemerintah di sektor pertanian, perbaikan infrastruktur sektor pertanian, penyimpanan, cooling dan marketing hasil-hasil pertanian, " katà M. Zuhri.

 
Perbaikan-perbaikan tersebut lanjut Zuhri perlu terus dilakukan baik perbaikan peningkatan kualitas SDM Pertanian, pemanfaatan teknologi dan perbaikan manajemen pengelolaan hasil-hasil pertanian. "Termasuk inovasi terus-menerus untuk diterapkan di dunia pertanian, " ujarnya.

 
Zuhri menambahkan inovasi merupakan salah satu faktor paling penting untuk meningkatkan produktivitas dan daya saing bangsa. Keseluruhan faktor utama yang dianggap mempengaruhi peningkatan produktivitas dan daya saing bangsa harus digerakkan oleh semua pihak dan harus dipercepat upaya peningkatannya agar tidak tertinggal jauh dengan tingkat produktivitas dan daya saing bangsa lain. Apalagi di era industri saat ini.

 
"Terus-menerus memperbaiki, berinovasi menjadi lebih baik dari sebelumnya, itulah hakikat produktivitas, " ujar M. Zuhri.

 
Rektor Universitas Trilogi Aam Bastaman menilai efektifitas dan efisiensi perlu ditingkatkan karena sangat berpengaruh pada harga produk pertanian yang juga menjadi mahal. Akibatnya harga-harga produk pertanian tersebut menjadi tidak kompetitif.

 
Menurut Aam, selain infrastruktur masih proses berkembang, manajemen logistik dan komponen lainnya juga mempengaruhi harga logistik sehingga perlu diperbaiki. "Cold chain dan supply chain produk pertanian logistik manajemen sudah mulai ada perbaikan, meskipun masih diperlukan infrastruktur pendukung lainnya, " katanya.

 
Rektor Aam berpendapat jika melihat besarnya gape antara kebutuhan dan daya tampung cold storage, jelas menunjukkan Indonesia bisa menjadi pusat industri cold chain ini. Karenanya, Universitas Trilogi memandang perlu tindakan lebih serius untuk menggarap agar harapan masyarakat terciptanya proses "farm farm to table" itu terpenuhi.

 
"Apakah dari sisi kesegaran produknya, maupun keamanan pangannya. Pemenuhan itu bukan hanya untuk masyarakat Indonesia tetapi juga untuk kebutuhan masyarakat secara global, " ujarnya.




 
Biro Humas Kemnaker

Lihat Berita Yang Lain

Era Disrupsi Industri 4.0, Menaker: Investasi di Indonesia Menguntungkan

27 September 2018 0

Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakiri mengatakan tantangan ekonomi di era disrupsi industri 4.0 semakin besar. Namun berinvestasi di Indonesia akan tetap menguntungkan bagi semua pihak di masa [...]

Pekerja Musik Bakal Mendirikan Serikat Musisi Indonesia (SMI)

13 September 2018 0

Menteri Ketenagakerjaan RI (Menaker) M. Hanif Dhakiri mendukung penuh dibentuknya serikat pekerja musik atau Serikat Musisi Indonesia (SMI) di tengah era perubahan tekonologi informasi saat [...]

Petani Tetap Produktif Saat Musim Kemarau

13 September 2018 0

Sejak beberapa bulan terakhir, sejumlah sentra produksi pertanian terdampak musim kemarau.Tapi kekeringan tak menyurutkan petani Indonesia untuk berproduksi padi.Sejumlah langkah strategis turut [...]