Jumat, 01 Februari 2019 21:13 WIB 0 Komentar 695 Dilihat
Menaker Minta  BLK Buka Program Pelatihan Malam

Menaker Minta BLK Buka Program Pelatihan Malam

Ternate - Untuk mempercepat peningkatan kompetensi SDM, pemerintah telah memperkuat akses dan mutu pelatihan di BLK. Ke depan, diharapkan BLK mengadakan pelatihan pada hari Sabtu-Minggu dan malam hari agar masyarakat yang memiliki berbagai aktivitas sehari-hari tetap dapat ikut pelatihan di BLK.

 

Hal tersebut dijelaskan Menteri Ketenagakerjaan, M. Hanif Dhakiri dalam pembukaan Pelatihan Berbasis Kompetensi dan Penandatanganan MoU Kerja Sama Dengan Industri Tahun 2019 di BLK Ternate, Maluku Utara, pada Jumat  (1/2) petang.

 

Hanif menjelaskan, beberapa BLK sendiri saat ini sudah membuka program kelas sabtu-minggu dan program kelas malam. Salah satunya adalah BBPLK Bekasi. "(BBPLK) Bekasi sudah buka, tinggal yang di sini disiapkan saja," kata Hanif.

 

Ia berharap, BLK lain di berbagai daerah juga mengambil langkah yang serupa. Sehingga, masyarakat yang memiliki aktifitas seperti bekerja atau sekolah di hari kerja tetap dapat meningkatkan keterampilan. Begitupun dengan masyarakat yang beraktivitas di siang hari, agar tetap dapat mengakses pelatihan di BLK pada malam harinya.

 

"Sehingga kalau dia memulai bekerja sebagai apa saja, dia bisa memiliki karir dan tidak terjebak pada satu pekerjaan sampai puluhan tahun," kata Hanif.

 

Ia melanjutkan, dalam 4 tahun terakhir Kemnaker telah melakukan berbagai terobosan agar pelatihan di BLK mudah diakses. Langkah ini diwujudkan dengan dihapusnya syarat minimal latar belakang pendidikan dan batas maksimal usia. Dengan langkah ini, diharapkan angkatan kerja Indonesia yang masih didominasi lulusan SD-SMP (58%) memiliki akses untuk meningkatkan kompetensi.

 

"Nggak peduli usianya berapa, nggak peduli pendidikannya apa, pokoknya kalau butuh keterampilan silahkan datang ke BLK, anda bisa mendapatkan pelatihan secara gratis," terangnya.

 

Dirjen Binalattas, Bambang Satrio Lelono menambahkan, pelatihan BLK Ternate tahun ini terdiri 147 paket atau kuota 2.352 orang. Dimana sebanyak 1.216 orang akan dilatih secara institusional di BLK dan sisanya di berbagai wilayah Maluku Utara melalui MTU (Mobile Training Unit).

 

Menurutnya, prosentase lulusan BLK Ternate yang terserap dunia industri mencapai 80%. Ia pun berharap agar pemda dan dunia industri memberi dukungan lebih dalam investasi SDM di Maluku Utara. "Agar kedepan, penyerapan tenaga kerja lulusan BLK Ternate semakin meningkat," paparnya.

 

Biro Humas Kemnaker

Lihat Berita Yang Lain

Kemnaker-Huawei Latih Pencaker Keterampilan Telekomunikasi

18 Juli 2019 0

Kementerian Ketenagakerjaan menjalin kerja sama dengan PT. Huawei TECH Investment untuk menyelenggarakan  pelatihan vokasi  bidang telekomunikasi di Balai-balai  Latihan Kerja (BLK) [...]

Indonesia-Singapura Bangun Inisiatif dan Kolaborasi Baru Bidang Ketenagakerjaan

18 Juli 2019 0

Untuk memperkuat kerja sama dengan Singapura, Indonesia mengusulkan inisiatif dan kolaborasi baru di bidang ketenagakerjaan. Inisiatif dan kolaborasi ini mencakup 2 hal, yakni pengembangan kapasitas [...]

Kemnaker-KLHK Kerja Sama Latih 100 Ribu Teknisi Refrigerasi dan AC

17 Juli 2019 0

Kementerian Ketenagakerjaan dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sepakat bekerja sama dalam  Peningkatan Kapasitas Balai Latihan Kerja di Bidang Tata Udara dan Refrigerasi Dalam Rangka [...]