Selasa, 31 Mei 2016 18:16 WIB 0 Komentar 177 Dilihat
Menaker Dorong Perguruan Tinggi Rancang Program Mengacu KKNI

Menaker Dorong Perguruan Tinggi Rancang Program Mengacu KKNI

Jakarta---Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dakhiri mendorong perguruan tinggi melakukan disain formulasi program pendidikan yang mengacu kepada Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI). Program pendidikan seharusnya dirancang untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kecakapan kerja (employability skill)  juga  membangun karakter (character building).

 

Menaker menegaskan dalam Masyarakat Ekonomi Asean (MEA), pergerakan tenaga kerja antara negera akan semakin mengalir sehingga tuntutan terhadap pengelolaan dan peningkatan mutu tenaga kerja nasional serta kesetaraan kualifikasinya dengan tenaga kerja asaing akan menjadi salah satu tantangan yang dihadapi pemerintah.

 

”Adanya KKNI menjadi rujukan penataan tenaga kerja Indonesia di berbagai sektor dengan menetapkan jenjang kualifikasi yang jelas dan kesetaraannya dengan kualifikasi negara-negara lain di dunia, ” kata Menteri Hanif dalam acara grand launching penandatanganan nota kesepahaman kerjasama pelatihan berbasis kompetensi PPM Manajemen-INDHRI di Jakarta. Senin (31/5).

 

Menaker menjelaskan KKNI merupakan perwujudan mutu dan jatidiri bangsa Indonesia yang menyandingkan, menyetarakan dan mengintegrasikan antara pendidikan, pelatihan dan pengalaman kerja untuk menghasilkan SDM nasional yang bermutu dan produktif. ”Karena itu KKNI digunakan sebagai rujukan netral dalam proses penyetaraan terhadap capaian kompetensi untuk mendapatkan pengakuan, ” kata Menteri Hanif.

 

Menteri Hanif menambahkan meskipun pemerintah belum mewajibkan seluruh dunia industri dan dunia usaha untuk menerapkan sertifikasi, namun pihaknya sedang proses menuju agar sertifikasi menjadi kewajiban di seluruh sektor dan seluruh industri Indonesia.

 

"Jika pemerintah mewajibkan sertifikasi sejak sekarang, sementara bahan bakunya masih belum siap, maka dikhawatirkan akan menimbulkan persoalan, " katanya.

 

Terkait hal itu, Menaker mendorong di seluruh sektor menerapkan KKNI  dan membentuk standar kompetensi kerja nasional Indonesia (SKKNI), dan mengembangkan pelatihan-pelatihan berbasis kompetensi. Selain itu juga mendorong rekruitmen berbasis kompetensi.

 

"Saya juga seringkali mengingatkan teman-teman industri dan dunia usaha jika ada lowongan kerja sudah minta, meski belum sifatnya wajib. Saya sudah mulai dorong, dunia usaha untuk mulai melakukan rekruitmen berbasis kompetensi. Setidaknya kompetensi menjadi alternatif, ” katanya.

 

Menaker mencontohkan jika perusahaan konveksi mau membuka lowongan bagi tukang jahit, syarat lulusan SMA atau sederajat atau bersertifikasi kompetensi menjahit. "Jadi mereka yang punya ijazah SMA bisa datang, mereka tidak punya ijazah SMA tapi punya sertifikat bisa datang, " kata Menaker.

 

Lebih jauh Menaker mengatakan secara realitas kompetensi dan profesionalisme tidak diukur dari kualifikasi pendidikan, tetapi lebih banyak ditentukan kemampuan atau kualitas individu. Artinya saat ini banyak tenaga kerja kompeten dan profeskional di berbagai bidang, tapi mereka tidak lahir dari proses pendidikan tinggi melainkan dari suatu proses pelatihan, pengalaman yang panjang dan otodidak.

 

Karenanya kata Menaker, di sinilah peranan lembaga pendidikan selain menyiapkan SDM berkualitas, juga tidak kalah penting memberikan pengakuan kepada tenaga kerja yang berpengalaman teresbut melalui suatu mekanisme legal sebagaimana aturan yang ditetapkan.

 

”Upaya pengakuan itu dimungkinkan dengan adanya Perpres Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI), ” lanjut Menaker.

Lihat Berita Yang Lain

SKKNI Terus Ditinjau Agar Sesuai Dengan Kebutuhan Industri

16 Februari 2017 0

Perlu masyarakat pahami, SKKNI digunakan sebagai acuan dalam pembinaan, persiapan SDM yang berkualitas, kompeten yang diakui oleh seluruh pemangku kepentingan (stakeholder) dan berlaku secara [...]

Hasil Program dan Kebijakan Pemerintah Harus Bisa Dirasakan Masyarakat

02 Februari 2017 0

Menteri Ketenagakerjaan RI (Menaker) M. Hanif Dhakiri menekankan, bahwa hasil dari program dan kebijakan pemerintah harus bisa dirasakan manfaatnya oleh masyarakat. Program dan kebijakan pemerintah [...]

Indonesia-New Zealand Jajaki Kerjasama Bidang Ketenagakerjaan

31 Januari 2017 0

Pada pertemuan tersebut, berbagai kerja sama untuk mendorong peningkatan daya saing tenaga kerja Indonesia sangat penting. Mengingat 60 persen dari 125,44 juta angkatan kerja Indonesia adalah [...]