Senin, 16 April 2018 16:53 WIB 0 Komentar 1088 Dilihat
Hadapi Revolusi Industri 4.0 dengan  Inovasi dan Pelatihan Keterampilan Baru

Hadapi Revolusi Industri 4.0 dengan Inovasi dan Pelatihan Keterampilan Baru

Jakarta- Dirjen Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas (Binalattas) Kementerian Ketenagakerjaan Bambang Satrio Lelono mengatakan tidak perlu terlalu khawatir akan hilangnya pekerjaan sebagai akibat revolusi industri 4.0. Tergerusnya berbagai pekerja sejak revolusi industri 1 hingga 3, dipastikan juga akan memunculkan jenis pekerjaan baru. 

 

Dari berbagai penelitian seperti Oxford , McKensie, Global Institut maupun  ILO  memang memprediksi 50 persen pekerjaan akan hilang. Tetapi perlu diketahui juga, akan muncul pekerjaan-pekerjaan yang saat ini belum ada. Jumlahnya kurang lebih 65 persen.

 

"Tidak perlu worry, tak perlu khawatir dengan masalah hilangnya pekerjaan. Yang perlu dilakukan adalah menyiapkan keterampilan baru  agar kita bisa menyesuaikan dengan kebutuhan atau jenis pekerjaan yang akan datang.,  " ujar Dirjen Pembinaan Pelatihan dan Produktivitas (Binalattas) Bambang Satrio Lelono dalam dialog interaktif Forum Merdeka Barat9 di kantor Kementerian Komunikasi dan Informasi Jakarta, Senin (16/4/2018). Hadir dalam acara itu Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Deputi bidang Ekonomi Kepala Bappenas Leo Tampubolon. 

 

Dirjen Bambang mencontohkan Tokopedia beberapa bulan lalu jumlah merchandise-nya sebanyak 2juta. Tapi belakangan meningkat tajam menjadi 2.700.000 merchandise. “Ketika merchandise Tokopedia 2juta, ternyata sebanyak 80 persen, tadinya orang yang tidak bekerja dan tidak berusaha. Artinya adanya teknologi online dengan Tokopedia ini, ada 1,6juta yang tidak bekerja, menjadi bekerja, “ katanya.

 

Bambang menegaskan  adanya perkembangan teknologi, yang paling pertama dibutuhkan adalah transformasi industrinya.

Karena itu lanjut Dirjen Bambang, setiap sektor industri harus membuat strategi transformasi industrinya. Baik industri pertanian, kimia, makanan minuman, listrik, otomotif dan sebagainya. "Transformasi teknologinya seperti apa? Revolusi industri pasti akan memunculkan posisi atau jabatan-jabatan baru yang sekarang belum ada. Adanya industri baru, jabatan yang sekarang ada, menjadi jabatan kadaluarsa. Kita membutuhkan pemetaan jabatan baru itu, " ujarnya.

 

Dirjen Bambang melanjutkan pihaknya hingga kini terus melakukan pemetaan jabatan baru sebagai bentuk antisipasi “terbunuhnya” sejumlah pekerjaan akibat perkembangan teknologi informasi. Pemetaan utamanya menyangkut sektor pekerjaan yang bakal tumbuh dan menyusut 15 tahun kedepan. 

 

Setelah pemetaan, kata Dirjen Bambang, Kemnaker baru akan menyiapkan skill-skill baru yang dibutuhkan untuk jabatan tersebut. Harus ada identifikasi perubahan kompetensi yang dibutuhkan industri dan memfasilitasi pelatihan SDM untuk pengembangan kompetensi sesuai kebutuhan industri.

 

“Jadi menghadapi RI 4.0, pertama kita harus punya strategi transformasi industri, kedua membuat pemetaan jabatan baru dan ketiga pemenuhan skill skill kompetensi baru untuk pemenuhan jabatan-jabatan baru tersebut, “ katanya.

 

Bambang mengungkapkan pihaknya telah membuat grand design atau rencana induk pelatihan vokasi. Tahun 2018 Kemnaker telah memberikan pelatihan kepada 150 ribu orang. “Kalau diberi kewenangan besar, kita akan mengoptimalkan sarana dan prasarana sumberdaya yang ada untuk meningkatkan tenaga kerja baru, “ katanya.

 

Namun Dirjen Bambang berpendapat permasalahan tenaga kerja sejatinya berawal dari sektor hulu yakni pendidikan. Selama ini pendidikan belum mampu mengantarkan sepenuhnya tenaga kerja masuk dunia kerja. Permasalahan tenaga kerja sejatinya berada permasalahan awal berada di hulu. Bahwa pendidikan di kita belum mampu mengantarkan sepenuhnya tenaga kerja masuk ke dunia kerja. 

 

“Kalau dari sisi hulu-nya sudah dibenahi dengan baik, maka ke depan akan berjalan baik. Patut dipikirkan bersama, sudah seharusnya melakukan reformasi pendidikan, “ katanya.

 

Sementara di tahun 2021-2025 pekerjaan mengenai pemeliharaan dan instalasi, mediasi, medis, analis data, manajer sistem informasi, konselor vokasi, analis dampak lingkungan akan bertumbuh. Sebaliknya pekerjaan yang akan mengalami penurunan adalah resepsionis, tukang kayu, disain tiga dimensi, pengolah semikonduktor, teller bank, travel agents, juru masak fast-food dan operator mesin.

 

Dirjen Bambang mengungkapkan diprediksi tahun 2026-2030, jenis pekerjaan perancang, pemograman kecerdasan bautan, perancang dan pengendali mesin otomasi, perancang sofware dan game online akan bertumbuh. “Tapi jenis pekerjaan ahli las, staf akuntan, operator mesin, supir truk dan ahli mesin mulai tersingkir. Padahal jumlah supir truk kita ada sekitar 6 juta,“ katanya

 

Biro Humas Kemnaker

Lihat Berita Yang Lain

Generasi Muda Harus Siap Hadapi Revolusi Industri

01 November 2018 0

Indonesia sudah menapaki era Industri 4.0, yang antara lain ditandai dengan digitalisasi dan otomasi. Oleh karena itu, sebagai generasi penerus bangsa, generasi muda harus mempersiapkan diri untuk [...]

Menaker: Indonesia Siap Hadapi Revolusi Industri 4.0

16 Oktober 2018 0

Hanif mengatakan untuk menghadapi RI 4.0 dan konsekuensi yang muncul di tingkat industri, pekerjaan dan skills yang dibutuhkan, skema perlindungan tenaga kerja di masa depan, pemerintah, industri dan [...]

Era Disrupsi Industri 4.0, Menaker: Investasi di Indonesia Menguntungkan

27 September 2018 0

Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakiri mengatakan tantangan ekonomi di era disrupsi industri 4.0 semakin besar. Namun berinvestasi di Indonesia akan tetap menguntungkan bagi semua pihak di masa [...]