Kamis, 27 September 2018 15:52 WIB 0 Komentar 3259 Dilihat
Era Disrupsi Industri 4.0, Menaker: Investasi di Indonesia Menguntungkan

Era Disrupsi Industri 4.0, Menaker: Investasi di Indonesia Menguntungkan

Jakarta—Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakiri mengatakan tantangan ekonomi di era disrupsi industri 4.0 semakin besar. Namun berinvestasi di Indonesia akan tetap menguntungkan bagi semua pihak di masa mendatang.

“Saya pastikan berinvestasi di Indonesia akan membawa keuntungan bagi kita semua pada masa-masa yang akan datang, “ ujar Hanif Dhakiri mengatakan hal tersebut saat menjadi pembicara pada US-Indonesia Investment Summit 2018 yang digelar AmCham Indonesia dan US Chamber of Commerce di Washington di Jakarta, Kamis (27/9/2018).

US-Indonesia Investment Summit 2018 ini dihadiri oleh John Goyer, Executive Director, Southeast Asia U.S. Chamber of Commerce dan  Lin Neumann, Managing Director, American Chamber of Commerce Indonesia.

Hanif mengatakan pemerintah akan terus memberikan perhatian secara serius terhadap iklim investasi yang kondusif, termasuk menjaga  iklim ketenagakerjaan yang stabil dan semakin kondusif bagi investor.

“Adanya kepastian pengupahan, jaminan sosial, hubungan industrial yang baik serta perubahan paradigma Mayday yang makin kondusif akan mampu menarik investasi masuk ke Indonesia,” kata Hanif.

Hanif Dhakiri mengatakan  tahun 2019, Presiden juga telah menetapkan fokus pembangunan pada bidang Sumber Daya Manusia. “Target nasional pelatihan vokasi mencapai 1,4 juta orang. Bahkan, Presiden juga mengarahkan untuk membangun 1.000 BLK Komunitas di tahun 2019, “ katanya. 

Dalam bidang penempatan tenaga kerja, pemerintah mencanangkan penciptaan 10 juta lapangan kerja. Dalam kurun waktu 2015 - Agustus 2018 Pemerintah telah berhasil menempatkan 9.483.672 orang. “Saya optimis target 10 juta lapangan kerja pada tahun 2019 dapat tercapai, “ katanya. 

Capaian strategis lainnya, kata Hanif  dalam bidang hubungan industrial adalah meningkatnya kepesertaan jaminan sosial tenaga kerja. Hingga Agustus 2018, peserta jaminan sosial tenaga kerja mencapai 28.127.702 orang. 

“Kami pun telah mendorong agar Mayday tidak lagi identik dengan demo buruh. Mayday is a funday!. Terbukti, jumlah buruh yang mengikuti demo pada saat Mayday menurun dari 204.920 orang pada tahun 2015 menjadi 100.066 pada tahun 2018, “ ujar Hanif.   

Hanif Dhakiri berharap adanya kepastian pengupahan, jaminan sosial, dan perubahan paradigma Mayday ini dapat meningkatkan iklim ketenagakerjaan semakin kondusif dan berhasil.

“Angka perselisihan industrial menurun dari 2.683 kasus pada tahun 2014, menjadi 1.316 kasus sepanjang Januari-Agustus 2018, “ ujarnya.

Hingga saat ini kata Hanif Dhakiri, pihaknya sedang dan terus berupaya meningkatkan kualitas dan kuantitas pelatihan vokasi melalui strategi triple skilling, yakni skilling, upskilling dan reskilling. Bagi tenaga kerja yang belum punya keterampilan dapat mengikuti  program skilling agar punya keahlian di bidang tertentu. 

“Bagi tenaga kerja yang telah memiliki skill dan membutuhkan peningkatan akan masuk program upskilling. Sedangkan yang ingin beralih skill dapat masuk ke program reskilling, “ ujar Hanif Dhakiri.

Biro Humas Kemnaker

Lihat Berita Yang Lain

Generasi Muda Harus Siap Hadapi Revolusi Industri

01 November 2018 0

Indonesia sudah menapaki era Industri 4.0, yang antara lain ditandai dengan digitalisasi dan otomasi. Oleh karena itu, sebagai generasi penerus bangsa, generasi muda harus mempersiapkan diri untuk [...]

Hadapi Perubahan Zaman, Gen-Z Harus Perkuat Soft Skill

19 Oktober 2018 0

Gen-Z adalah generasi yang lahir dari tahun 1995 hingga sekarang. Gen-Z menjadi topik pembicaraan dunia karena generasi ini akan mendominasi populasi manusia di masa depan. Generasi inilah yang akan [...]

Menaker: Indonesia Siap Hadapi Revolusi Industri 4.0

16 Oktober 2018 0

Hanif mengatakan untuk menghadapi RI 4.0 dan konsekuensi yang muncul di tingkat industri, pekerjaan dan skills yang dibutuhkan, skema perlindungan tenaga kerja di masa depan, pemerintah, industri dan [...]