Rabu, 14 Maret 2018 22:28 WIB 0 Komentar 2425 Dilihat
Di Forum ILO, Indonesia Tegaskan Bebas Pekerja Anak Tahun 2022

Di Forum ILO, Indonesia Tegaskan Bebas Pekerja Anak Tahun 2022

JENEWA - Pemerintah Indonesia menegaskan komitmennya untuk mewujudkan visi Indonesia bebas dari pekerja anak pada tahun 2022. Penegasan tersebut disampaikan delegasi Indonesia dalam pertemuan anggota organisasi buruh internasional (ILO), di Jenewa, Swiss, Selasa 13 Maret 2018 waktu setempat.

“Komitmen ini sejalan dengan rencana aksi nasional penghapusan pekerjaan Anak, yang dilaksanakan oleh Komite Rencana Aksi Nasional, baik tingkat nasional maupun lokal,” kata Kepala Biro Kerjasama Luar Negeri (KLN) Kementerian Ketenagakerjaan, Indah Anggoro Putri yang menjadi delegasi Indonesia pada forum tersebut.

Komitmen tersebut sejalan dengan hasil Konferensi Global IV tentang Pemberantasan Pekerja Anak yang Berkelanjutan, yang diselenggarakan ILO di Buenos Aires, Argentina pada 14-16 November 2017.

Untuk mewujudkan target bebas pekerja anak di tahun 2022, Indonesia telah mengembangkan berbagai kebijakan guna memastikan akses pendidikan yang memadai untuk anak. Hasilnya, pada tahun 2017, pemerintah Indonesia berhasil mengentaskan 98.956 pekerja anak dari tempat kerja kembali ke sekolah dan pelatihan vokasi. Kesuksesan tersebut tak lepas dari keberhasilan Program Penarikan Pekerja Anak yang didukung oleh program perlindungan sosial seperti Kartu Indonesia Pintar. Sehingga, keluarga dapat memastikan anak bersekolah.

“Pemerintah Indonesia juga melibatkan banyak pemangku kepentingan, seperti mitra sosial, dan masyarakat sipil untuk mencapai target dalam memberantas pekerja anak,” tambah Indah Anggoro Putri.

Dihadapan delegasi dari negara ILO yang lain, Indonesia menyatakan sikap politiknya dalam mendukung Deklarasi Buenos Aires dalam Rencana Aksi ILO untuk periode 2017 sampai 2023. Indonesia memandang bahwa kemitraan global sangat penting dalam memerangi pekerja anak dan perbudakan. Dalam menjalankan mandat tersebut, Indonesia berharap, ILO terus memerankan mekanisme tripartitnya, yakni pekerja, pengusaha dan pemerintah.

“Indonesia berkomitmen mendukung upaya global dalam memerangi pekerja anak, serta  siap terus bekerja sama dengan ILO,” tutupnya. (***)

Lihat Berita Yang Lain

Hindari Kepentingan Kelompok, Serikat Pekerja Diminta Fokus Sejahterakan Pekerja

27 Juni 2019 0

Tugas utama pengurus serikat pekerja adalah mengorganisir isu dan tujuan yang akan dicapai. Namun tugas terpenting adalah mengorganisir kesadaran individu pengurus serikat pekerja itu sendiri [...]

Luncurkan Profil dan Portal K3, Kemnaker - ILO Ajak Pekerja Budayakan Keselamatan Kerja

27 Juni 2019 0

Kementerian Ketenagakerjaan bersama dengan International Labour Organization (ILO) mengajak para pekerja untuk menerapkan norma-norma keselamatan dan kesehatan kerja (K3) saat bekerja. 

Menaker Promosikan Tiga Pilar Pembangunan SDM

18 Juni 2019 0

Perubahan jenis dan bentuk pekerjaan di masa depan tengah menjadi tantangan Indonesia dan negara-negara dunia. Untuk menjawab tantangan tersebut, Menteri Ketenagakerjaan M. Hanif Dhakiri dalam [...]